Skip to main content

Masjid di Australia lebih berdiri atas dana wakaf

MAMAN Najib (berjeket merah) keluar dari masjid.
MANUSiA hidup atas perkara yang mereka percaya. 

Seperti komoniti umat Islam peranakan Pakistan yang kami temui Masjid Malik Faisal yang tidak jauh dari Harbourgate, kelihatan ghairah apabila tahu kami saudara seagama.

Rata-rata Pakistanian di sini bekerja sebagai buruh kasar, seperti operator pasar raya, eksekutif keselamatan dan berniaga. 

Segelintit adalah bakat mahir, doktor, jurutera internet serta penggiat industri makanan halal.

Menurut Abang Ipaq saya, masjid dan musalla di sini hidup atas dana wakaf komuniti setempat. 

Mereka begitu independence, tak tak bergantung kepada Kerajaan, seperti di Malaysia.

Di Malaysia, kita ada Sultan, Jabatan Kemajuan Agama Islam Malaysia (JAKIM) dan Majls Agama di peringkat negeri.

Kerana telah lama semua ini ada, maka kita pun percaya agama tidak boleh hidup di Malaysia jika tiada semua institusi berkaitan agama tersebut.

Sebenarnya, institusi agama wujud kerana kebudayaan agama komuniti umat Islam sendiri. 

Sebab itu, di Australia, khususnya di Sydney, kebudayaan agama Islam boleh hidup segar sungguhpun tiada kebergantungan secara langsung dengan pemerinntah.

Institusi agama ada pro dan kontranya. Yang baik, pengurusan mengenai kepentingan umat Islam dianggap lebih disusun rapi sungguhpun urusan zakat sangat lembab diproses untuk asnagf berwajib di Malaysia.

Atas sebab, manusia hidup atas perkara yang mereka percaya, maka urusan berkaitan kepentingan umat Islam di Sydney diuruskan sendiri oleh komuniti setempat.



ZAINULFAQAR YAACOB
Fotojurnalis P.Pinang
Canberra | 9.11 pagi waktu tempatan