Skip to main content

Dua pemimpin, dua karektor

Selalunya pemimpin yang tegas dari segi pengucapan, tindakannya lunak.

Pemimpin yang lunak dari segi pengucapan pula, selalunya tegas dari segi tindakan.

Di bawah ini adalah antara ucapan tersohor Abu Bakar As-Siddiq, yang dianggap lunak dari segi pengucapan:

"Wahai manusia, sesungguhnya aku telah dilantik menjadi pemimpin kamu, bukanlah aku yang terbaik dalam kalangan kamu.

"Jika aku betul, tolonglah aku. Jika aku salah, betulkanlah aku. Benar itu adalah amanah, bohong itu adalah khianat.

“Orang yang lemah dalam kalangan kamu adalah kuat di sisi sehingga aku mengembalikan haknya.

"Orang yang kuat dalam kalangan kamu, lemah di sisiku sehingga aku mengambil daripadanya hak (menghalang apa yang bukan haknya), insya-Allah.

"Jangan kamu meninggalkan jihad, kerana tidak ada kaum yang meninggalkan jihad, melainkan Allah timpakan mereka dengan kehinaan.

“Taatlah aku selagi aku taatkan Allah dan Rasul-Nya. Jika aku derhakakan Allah dan Rasul-Nya, maka tiada ketaatan untukku."

[Ibn Athir, Al-Kamil fi al-Tarikh, 1/361]

Pun begitu, ijtihadnya melancarkan perang Riddah ke atas golongan yang tidak membayar zakat membayangkan Khalifah Ar-Rasyidin pertama itu tegas dari segi tindakan.

Di bawah ini pula ucapan tersohor Umar Al-Khattab, yang dianggap tegas dari segi pengucapan:

"Kita adalah suatu kaum yang diberi kekuatan oleh Allah dengan Islam , maka barangsiapa yang mencari kekuatan lain , selain dari apa yang telah dianugerahkan oleh Allah , maka tunggulah bala kehinaan daripada Allah swt ."

Umar sangat berhati-hati semasa menyiasat aduan awam mengenai Sa'ad bin Abi Waqas, Amru bin Al-'As, Mujasha' bin Mas'od, Yazid bin Abi Sufyan, Abu Bakrah dan banyak lagi membayangkan Khalifah Ar-Rasyidin kedua itu lunak dari segi tindakan.

Kedua-dua pengucapan serta tindakan Abu Bakar dan Umar membayangkan kedua-dua pemimpin unggul itu mempunyai karektor kepemimpinan yang berbeza.

Karaktor kedua-dua ini sungguhpun berbeza, masing-masing menjadi kekuatan pada era kepemimpinan masing-masing.

Ada telahan menyebut, arwah Datuk Fadhil Noor dari segi pengucapan lunak kerana "perlu masa yang lama untuk panas enjin", berbanding, Tuan Guru Abdul Hadi Awang yang sangat hebat pidatonya sama ada pada zaman muda atau sekarang.

Pun begitu, ijtihad mendahului Majlis Syura Ulamak (MSU) PAS dengan pergi ke rumah Datuk Seri Anwar Ibrahim selepas kenalannya dipecat sebagai TPM, menubuhkan GERAK hatta melahirkan tahalluf siyasi BA membayangkan tindakan arwah Datuk Fadhil Noor mendekati ketegasan Abu Bakar.

Lembaga Disiplin PAS mengambil masa yang lama untuk ketetapan ke atas Datuk Hasan Mohd. Ali, Nasharuddin Md Isa, Hafiz Nordin dan banyak lagi membayangkan Tuan Guru Abdul Hadi Awang seorang pemimpin yang berhati-hari serta mendekati kelunakkan tindakan Umar.

Karaktor arwah Datuk Fadhil Noor dan Tuan Guru Abdul Hadi Awang ini sungguhpun berbeza, kedua-kedua pemimpin no.1 PAS ini masing-masing menjadi kekuatan pada era kepemimpinan masing-masing.

Setuju?